Franky Edgar

Franky Edgar

Mengejutkan! Ini Sosok Frankie Edgar, Petarung UFC yang Wajahnya Rusak Ditendang

Petarung UFC, Frankie Edgar ditendang musuhnya dalam pertarungan UFC 268 hingga wajahnya rusak . Kendati usianya memasuki 40 tahun, Frankie Edgar tetap aktif bertarung hingga saat ini dengan prestasi mengejutkan. 

Etos kerja dan cinta untuk MMA lah yang membuat Frankie Edgar tidak memikirkan pensiun. Ternyata, Frankie Edgar bukan petarung UFC biasa. Dia adalah mantan juara Kelas Ringan UFC dan favorit para penggemar UFC .

Kini, Edgar bertarung di Kelas Bantam dna telah menjalani debutnya awal tahun ini. Ada satu pertanyaan utama ditujukan kepada Edgar di tahun 2021: bagaimana dia berhasil melewati waktu yang lama dan terus memadukannya dengan elite divisi kelas bantam dan kelas bulu?

Jawaban atas pertanyaan itu, menurut pelatih kepala dan sahabat baiknya, Mark Henry, sederhana saja. Henry mengatakan kepada SunSport: "Cinta dia untuk itu. Jika Anda menyukai sesuatu, Anda akan menjadi sangat ahli dalam hal itu.'' ''Saya tahu banyak petarung yang mengatakan mereka suka bertarung tetapi mereka hanya berlatih ketika mereka bertarung. Atau mereka tidak terlalu suka sparring atau yang lainnya. Jadi saya pikir itu pasti bagian darinya. Betapa berdedikasinya dia, etos kerjanya, dan betapa disiplinnya dia,"ungkap Henry, dikutip dari SINDOnews.com.

Henry berada di sisi Edgar untuk setiap langkah karier UFC bertingkat hall-of-famer masa depan, yang telah dipenuhi dengan pasang surut. Dan seperti banyak orang lain, dia percaya pria yang mereka sebut The Answer belum cukup dihargai karena menjadi pesaing abadi jauh di usia tiga puluhan. "Orang-orang tidak mengerti betapa sulitnya untuk menjadi relevan dan tetap berada di lima besar dalam satu kelas berat. Frankie masuk lima besar dalam tiga kelas berat, saya pikir mungkin bahkan tiga besar.''

''Frankie berada di lima besar dalam tiga kelas berat yang berbeda untuk seluruh kariernya pada dasarnya. Dan itulah yang menurut saya merupakan bukti terbesar Frankie mampu tetap relevan selama itu dan tidak benar-benar keluar dari lima besar.''

''Jika dia melakukannya, itu untuk satu pertarungan dan dia kembali. Dan untuk dapat melakukan itu untuk jangka waktu yang dia miliki tidak pernah terdengar. Orang-orang bertarung di usia yang lebih tua, tetapi biasanya di Kelas Berat Ringan atau Kelas Berat. Jauh lebih mudah untuk bersaing.'' 

''Tetapi untuk bersaing di usia 35, 45 dan 55, di mana atletis adalah kunci dan kecepatan, Anda tidak melihat banyak pria seusianya yang bertahan di lima besar dan masih bisa bersaing dengan baik. Luar biasa apa yang dia lakukan. Saya tidak berpikir dia mendapat banyak pengakuan untuk itu.''

"Tetapi ketika Anda berbicara tentang pound-for-pound yang sebenarnya, Frankie bertarung dengan berat 70,3 kg dan dia tidak perlu satu tahun untuk membuat setiap kelas berat. Setiap kelas berat, dia tidak harus mempersiapkan satu tahun penuh. Menurunkan berat badan, menambah berat badan atau ini atau itu.''

"Tetapi ketika Anda berbicara tentang pound-for-pound yang sebenarnya, Frankie bertarung dengan berat 70,3 kg dan dia tidak perlu satu tahun untuk membuat setiap kelas berat. Setiap kelas berat, dia tidak harus mempersiapkan satu tahun penuh. Menurunkan berat badan, menambah berat badan atau ini atau itu.''

Bukan rahasia lagi bahwa Edgar terlalu kecil selama bertarung di Kelas Bulu dan Ringan, fakta yang membuat klaimnya atas gelar 70,3 kg bahkan lebih mengesankan. Keputusan Edgar untuk turun menjadi 61,2 menyenangkan Henry, yang telah lama khawatir tentang efeknya melawan lawan yang jauh lebih besar.

"Frankie kadang-kadang bertarung dengan berat 9 kg yang hampir setara dengan empat kelas berat dalam tinju. Saya baru tahu itu sangat berbahaya. Dia punya istri, anak, dan keluarga. Ini bahkan bukan pertarungan, ini adalah perdebatan dan apa yang mengarah ke pertarungan. Itu terlalu berlebihan untuk otak dan tubuh seseorang. Jadi saya senang dia akhirnya bertarung dengan orang-orang seukurannya. Itu lebih aman baginya. Jadi saya sangat gembira."